Tips Bagaimana Cara Resign dari Pekerjaan

Bagaimana Cara Resign dari Pekerjaan? – Resign dari pekerjaan adalah keputusan yang sangat besar, dan keputusan yang tidak semua orang pertimbangkan dengan hati-hati. Bahkan, hampir tidak mungkin bagi semua orang untuk memikirkan surat pengunduran diri yang baik. Jika Anda dihadapkan dengan tugas berat menulis surat pengunduran diri, berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda. Ini akan menghemat waktu Anda dan memberi tahu atasan Anda bahwa Anda serius untuk berhenti.

Jangan hanya menyerahkan surat pengunduran diri Anda kepada atasan Anda pada hari pemecatan Anda. Biarkan itu datang sebagai kejutan. Salah satu alasan utama mengapa orang berhenti dari pekerjaan mereka adalah mereka tidak pernah diberi tahu tentang apa yang sedang terjadi. Bahkan jika majikan Anda telah memberi tahu Anda bahwa proses disipliner terhadap Anda telah dimulai, jangan hanya mencari tahu tentang hal itu. Hal terakhir yang ingin Anda lakukan adalah menghadapi tembakan Anda dengan dada yang sakit terbuka. Majikan Anda mungkin marah kepada Anda karena Anda memberinya slip.

Jika Anda berencana untuk mengundurkan diri, pastikan Anda memberi tahu atasan Anda juga. Beri tahu dia bahwa Anda akan mengundurkan diri, apa pun yang terjadi. Beri tahu mereka bahwa Anda telah memberikan periode pemberitahuan, dan Anda akan melakukannya apa pun yang terjadi. Ini mungkin akan mengakibatkan majikan Anda menemui Anda di tempat kerja, untuk mengetahui apa yang Anda rencanakan.

Poin utamanya adalah jangan pernah memberi tahu atasan Anda bahwa Anda mengundurkan diri tanpa memiliki kesempatan untuk menjelaskan niat Anda kepada mereka terlebih dahulu. Anda harus selalu memberi mereka kesempatan untuk bertemu dengan Anda sebelum membuat pengumuman apa pun. Sebuah surat sederhana dengan surat pengunduran diri Anda harus melakukan trik. Anda juga harus memastikan bahwa periode pemberitahuan Anda tepat dengan mendapatkan pemberitahuan terakhir dari atasan Anda sesegera mungkin.

Ini tips lain untuk Anda. Jika menurut Anda tidak apa-apa untuk memberikan pemberitahuan saat Anda masih bekerja, maka lakukanlah. Jika tidak, maka Anda sebaiknya mengundurkan diri sesegera mungkin. Jika Anda tidak memiliki pilihan untuk berhenti saat bekerja, maka Anda sebaiknya mengundurkan diri secara profesional. Jangan repot-repot memberi atasan Anda alasan mengapa Anda harus berhenti, berhenti saja dan pindah ke padang rumput yang lebih hijau.

Satu poin terakhir tentang wawancara keluar. Majikan ingin bertemu dengan Anda secara langsung, dan jika memungkinkan, minta Anda datang ke kantor untuk mendiskusikan hal-hal lebih lanjut. Sangat mungkin bahwa Anda dapat menyetujui hubungan baik dengan atasan Anda sebelum wawancara yang sebenarnya berlangsung. Namun, jika hal ini tidak memungkinkan, paling tidak yang bisa Anda harapkan adalah exit interview dimana Anda menunjukkan kepada atasan Anda bahwa Anda bersedia bekerja keras untuk mencapai masa jabatan yang baik. Ini akan sangat membantu Anda dalam jangka panjang.

Untuk mengundurkan diri secara profesional, Anda harus mengikuti aturan yang ditetapkan oleh atasan Anda. Ini berarti bahwa jika Anda benar-benar tidak memiliki hal lain untuk dilakukan, dan Anda tidak dapat memenuhi semua persyaratan majikan Anda, maka Anda harus mencari pekerjaan lain yang memungkinkan Anda bekerja pada jam yang Anda inginkan. Rekan kerja Anda akan menghargai kesediaan Anda untuk bekerja secara profesional, dan mereka juga akan menghargai keputusan Anda untuk mengundurkan diri secara profesional.

Cara mengundurkan diri dari pekerjaan secara profesional juga termasuk mengikuti keinginan atasan Anda. Jika Anda diminta untuk mengundurkan diri, penting untuk menyadari bahwa Anda belum sepenuhnya menyetujui semua persyaratan kontrak baru. Akibatnya, Anda perlu memberi atasan Anda kesempatan untuk mengubah persyaratan yang tidak sesuai dengan Anda. Dengan kata lain, Anda perlu mendengarkan atasan Anda. Sering kali, atasan Anda akan membuat perubahan pada posisi Anda yang akan Anda setujui, tetapi akan selalu ada satu hal yang sulit: gaji. Jika Anda tidak dapat menyepakati jumlah dengan atasan Anda yang Anda yakini adil, maka mungkin yang terbaik bagi Anda adalah mengundurkan diri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code