Apa itu Postpartum Depression atau Depresi Pascapersalinan?

Postpartum depression dapat mempengaruhi ibu segera setelah melahirkan. Penyebab depresi pascamelahirkan tidak sepenuhnya dipahami, meskipun diyakini bahwa itu adalah akibat dari perubahan kadar hormon dalam tubuh wanita. Hal ini juga dapat disebabkan oleh beberapa faktor lain, termasuk status sosial yang rendah atau kurangnya jaringan sosial, menjadi ibu pertama kali, dan/atau memiliki anak lagi dengan kesulitan medis. Bagi kebanyakan wanita, depresi pascamelahirkan mudah diobati dengan psikoterapi dan obat-obatan. Namun, jika depresi terjadi lebih dari empat minggu setelah melahirkan, pasien harus berkonsultasi dengan dokter sebelum memutuskan perawatan lebih lanjut. Perawatan yang paling umum untuk depresi pascamelahirkan adalah psikoterapi.

Wanita yang baru saja melahirkan mungkin mengalami berbagai gejala. Beberapa mirip dengan masa remaja awal atau menopause, seperti lekas marah dan cemas, sulit tidur dan berkonsentrasi, dan merasa tertekan atau putus asa. Gejala lainnya adalah penarikan diri dari diri mereka yang biasa, yang mengarah pada peningkatan asupan alkohol dan penggunaan narkoba. Sebagian besar wanita yang telah mengalami kehilangan orang yang dicintai atau perubahan dalam situasi keluarga mereka merasakan rasa bersalah akibat ketidakmampuan mereka untuk menjalani gaya hidup yang sama seperti yang biasa mereka lakukan. Dalam beberapa kasus, depresi pascapersalinan dapat menyebabkan menyakiti diri sendiri.

Ibu hamil dapat menderita berbagai jenis depresi. Ada kesedihan karena kehilangan bayinya, kecemasan menjadi ibu yang baik bagi anaknya, dan kekhawatiran bahwa bayinya akan tumbuh dengan kondisi serupa. Beberapa postpartum depression juga disebabkan oleh stres melahirkan dan penantian yang lama sebelum akhirnya bisa menggendong bayinya. Wanita lain akan mengalami depresi pascapersalinan karena tubuh mereka tidak dibuat untuk menangani bayi baru di dalam diri mereka. Perubahan hormon selama kehamilan dapat menyebabkan tubuh bereaksi negatif.

Namun, postpartum depression bukanlah kondisi yang serius dan seringkali disebabkan oleh masalah psikologis atau stresor di luar kendali wanita tersebut. Ini tidak mengancam jiwa atau permanen, seperti kebanyakan gangguan yang diderita wanita. Bahaya utama yang dialami ibu baru adalah mereka dapat secara tidak sengaja melukai bayinya dengan membentaknya, menggigitnya, atau bahkan memukulnya. Tindakan ini dapat menyebabkan bayi baru lahir mereka terkejut atau memperburuk situasi.

Masalah lain yang cenderung dialami ibu baru yang mengalami postpartum depression adalah gangguan makan. Tidak jarang mereka makan berlebihan, yang berujung pada kasus malnutrisi yang parah. Tubuh mereka tidak mampu mengatasi kekurangan nutrisi yang tepat, yang dapat menyebabkan bayi mereka sakit atau bahkan meninggal. Sangat penting bahwa para wanita ini segera mencari pengobatan untuk gangguan ini.

Postpartum depression tidak sama dengan postpartum blues. Postpartum blues biasanya merupakan keadaan emosi yang lebih serius yang dialami oleh ibu baru yang menyusui. Hal ini sering terjadi akibat tidak merawat bayi saat mereka hamil. Depresi pascapersalinan tidak boleh disamakan dengan postpartum blues, karena gejalanya sangat berbeda. Perbedaan terbesar antara keduanya adalah ibu yang mengalami mantan tidak akan mengalami tangisan saat menyusui. Namun, mereka juga tidak akan mengalami kecemasan atas tangisan bayinya.

Ketika seorang wanita melahirkan seorang anak, dia mungkin mengalami depresi pascapersalinan. Wanita yang mengalami depresi pascapersalinan saat hamil sebenarnya bisa mencegah bayinya menangis dengan bangun dan pergi ke kamar mandi. Namun, jika bayi mereka mengalami depresi pascamelahirkan menangis yang normal, maka mereka perlu segera mendapatkan perhatian dokter.

Jika seorang wanita mengalami masalah dalam menjadi seorang ibu, maka mereka mungkin mengalami postpartum depression. Gejalanya bisa termasuk perasaan sedih atau tertekan karena tidak memiliki kesempatan untuk menyusui bayinya. Mereka mungkin merasa tidak berharga dan tidak mampu merawat bayinya. Namun, ada perawatan yang tersedia untuk kondisi ini dan mereka dapat membantu wanita dan bayinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code