Pertolongan Pertama pada Luka Robek / Terbuka saat Bepergian

Saat musim liburan panjang, banyak orang berencana untuk melakukan perjalanan ke kota lain, wisata hutan, gunung, air terjun, sungai, dll, yang mungkin memiliki aktivitas berisiko cedera. Oleh karena itu, persiapan sebelum bepergian dan mempelajari cara memberikan pertolongan pertama yang benar kepada yang terluka merupakan hal penting lainnya bagi wisatawan. Untuk meringankan cedera dan mampu merujuk pasien ke profesional medis secara tepat waktu. Menghasilkan perjalanan yang mulus dan aman seperti yang diharapkan sejak awal.

Untuk cedera yang biasa terjadi selama perjalanan ada beberapa penyebabnya seperti luka lecet, luka bakar, mimisan, patah tulang, keseleo, memar, hematoma, pendarahan, gigitan serangga, gatal-gatal, dll. Gejala tersebut mulai dari cedera ringan hingga luka parah Pasien harus segera dibawa ke rumah sakit. Dan sebaiknya meminta bantuan dari fasilitas medis terdekat agar pasien dapat ditangani secepatnya.

Pertolongan pertama untuk berbagai jenis luka

1. Pertolongan pertama untuk luka abrasi

Abrasi berarti Itu adalah luka yang disebabkan oleh tergores. sedang digosok atau digores Jenis luka ini hanya dangkal pada epidermis dan sedikit berdarah bahaya luka tersebut terletak pada infeksi. Luka abrasi yang selalu dijumpai adalah jatuh, lutut tergores, sehingga bila terjadi luka perlu pertolongan pertama. Ini akan mengurangi rasa sakit dan mencegah luka dari infeksi.

Peralatan

  1. Kit perawatan luka, termasuk pinset, wadah larutan, penyeka kapas, kain kasa, dan pasta pembalut luka.
  2. Larutan meliputi larutan antiseptik dan garam.
  3. Alkohol 70 % .
  4. Betadine atau Berikan Yodium

* Anda dapat membeli pembalut luka yang disebutkan di atas. bisa didapatkan di toko alat kesehatan umum

Metode pertolongan pertama dasar

  1. Basuh luka dengan air sabun dan air bersih, jika ada batu, debu , pasir pada luka, gunakan air bersih untuk membasuhnya.
  2. Gunakan pinset kapas yang dibasahi alkohol 70% untuk menyeka sekitar luka untuk membunuh kuman di sekitar (tidak boleh diusap langsung ke luka karena akan menyebabkan banyak rasa sakit karena masih luka baru)
  3. Oleskan betadine atau Provide- yodium ke bola kapas pada luka baru, oleskan ke luka dan biarkan terbuka. Kecuali luka di kaki yang harus ditutup. dengan kasa bersih untuk mencegah debu
  4. Berhati-hatilah agar luka tidak menyentuh air.
  5. Jangan mencongkel atau menggaruk luka koreng yang sudah kering. karena membuat darah kembali mengalir Koreng ini akan mengering dan rontok dengan sendirinya.

 

2. Pertolongan Pertama untuk Luka Memar (Memar)

memar atau luka terbuka Itu adalah luka tanpa bekas kulit. Namun ada robekan jaringan dan pembuluh darah di area bawah kulit. Biasanya disebabkan oleh benturan keras yang tidak tajam, seperti terbentur , jatuh , dll sehingga menimbulkan luka memar yang terlihat. bengkak, merah atau hijau

Peralatan

  1. Air dingin
  2. Handuk kecil
  3. Gulungan perban

Metode pertolongan pertama dasar

  1. Kompres area tersebut dengan dingin. Karena rasa dingin akan membantu mengurangi darah di bawah kulit di area tersebut. dengan menggunakan kain yang dibasahi dengan air dingin atau menggunakan kain Bungkus es dan gunakan kompres ringan.
  2. Jika memar terjadi pada organ yang terus bergerak, seperti pergelangan tangan , pergelangan kaki , siku , dll. , gunakan perban yang digulung dan fleksibel untuk membalut sendi tersebut dengan cukup erat. untuk membantu organ yang terluka tetap diam dan mencoba bergerak melewati area tersebut , memar perlahan memudar.

 

3. Pertolongan Pertama Luka Sayatan

Luka robek atau luka terbuka Adalah luka yang disebabkan oleh robeknya kulit atau jaringan akibat tersayat benda tajam , tertusuk , terpotong atau terbentur benda yang sangat keras sehingga menimbulkan luka. melihat darah keluar

Peralatan (sama dengan pertolongan pertama untuk luka memar / lecet)

Metode pertolongan pertama dasar

  1. Gunakan kapas untuk menyeka darah. dan menghentikan pendarahan
  2. Gunakan alkohol gosok untuk membersihkan sekitar luka.
  3. Gunakan bola kapas yang dibasahi Betadine atau Provide-Iodine pada luka baru dan oleskan di sekitar luka.
  4. Gunakan perban atau perban untuk menutup luka.
  5. Segera bawa pasien ke rumah sakit jika terjadi luka parah.

 

4. Pertolongan pertama pada luka patah tulang (Fracture)

Fraktur adalah ketika tulang terpisah. menyebabkan rasa sakit, bengkak, ketidakmampuan untuk bergerak atau bergerak secara tidak normal akibat kecelakaan seperti tertabrak mobil, jatuh dari ketinggian, atau tulang yang sudah lemah Tulang rapuh dan bisa patah saat terkena benturan sekecil apa pun.

Peralatan

  1. Sepotong kayu atau buku tebal.
  2. Perban

Metode pertolongan pertama dasar

  1. Letakkan bagian tersebut di atas sepotong kayu atau buku tebal.
  2. Gunakan perban untuk menahan gerakan kayu.
  3. Jika lengan atau tangan, gunakan kain di sekitar leher.

 

5. Pertolongan pertama saat digigit serangga (Insekta gigitan)

Banyak serangga yang memiliki sengat seperti lebah, tawon, serangga, dll. Saat menyengat biasanya meninggalkan sengat. Di dalam alat penyengat terdapat racun serangga ini, yang seringkali bersifat asam. Daerah yang tersengat akan bengkak, merah, gatal dan nyeri. Rasa sakit akan lebih atau kurang tergantung pada daerah yang disengat dan kondisi fisik masing-masing.

Peralatan

  1. Perangkat berlubang dapat ditekan untuk menghilangkan penyengat seperti kunci.
  2. Alat bersih untuk menghilangkan penyengat.
  3. Kapas yang direndam amonia

Metode pertolongan pertama dasar

  1. Gunakan kunci berlubang untuk menekan titik pelubangan. Kemudian gunakan penjepit untuk menghilangkan sengatnya.
  2. Tekan atau peras luka untuk mengeluarkan cairan beracun.
  3. Oleskan kapas yang telah dibasahi amonia ke area luka.
  4. Gunakan es untuk mengompres area luka. Untuk menekan rasa sakit dan membantu mengurangi penyerapan racun
  5. Amati gejalanya. Jika tidak membaik, bawa dia ke dokter.

 

6. Pertolongan pertama jika terjadi kebakaran atau panas (Burning)

Peralatan, alat kain balutan

Metode pertolongan pertama dasar

  1. Gunakan larutan untuk membasuh luka.
  2. Oleskan larutan luka bakar atau luka bakar pada luka.
  3. Tutupi luka dengan kain kasa untuk mencegah debu.
  4. Letakkan plester di atasnya seluruhnya.
  5. Dalam kasus luka parah, perlu segera dibawa ke rumah sakit.

* Jangan gunakan pasta gigi pada luka. Karena luka bisa menjadi lebih meradang dan mungkin sembuh lambat.

7. Pertolongan pertama saat mimisan (Epistaksis)

Peralatan air dingin

Metode pertolongan pertama dasar

  1. Duduk diam, kepala sedikit menunduk, cubit lubang hidung selama 10 menit.
  2. Gunakan kain yang dibasahi dengan air dingin. atau es yang diletakkan di dahi , pangkal hidung, atau di bawah rahang
  3. Jika mimisan tidak berhenti mengalir menemui dokter

 

Terlihat bahwa pertolongan pertama diberikan kepada mereka yang terluka saat bepergian. Tidak sulit jika Anda memperhatikan. Tekankan dan bersiaplah untuk mempelajari cara yang benar sesuai tips di atas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *