Macam-macam Jenis Limbah Organik dan Ciri-cirinya Lengkap

Berbagai macam limbah organik dapat ditemukan di lingkungan. Limbah tersebut antara lain oli, coolants, zat kimia, bahan bakar minyak, pelarut, limbah industri, produk pertanian, limbah rumah tangga, dan bahan kimia tidak berbahaya. Jenis sampah ini harus dianalisis, dan dipilah untuk mendapatkan bentuk daur ulang yang tepat. Ada beberapa jenis limbah organik. Di antara ini, dua jenis yang paling umum adalah limbah kimia dan biologis. Berikut adalah beberapa contoh dari berbagai jenis limbah organik.

Limbah organik yang paling banyak ditemukan di lingkungan adalah oli, coolants, pelumas, gemuk, dan bahan bakar minyak. Zat-zat ini terakumulasi selama proses pembakaran. Hampir semua limbah industri saat ini terdiri dari limbah jenis ini. Limbah kimia antara lain berasal dari industri pertambangan, pemurnian, dan petrokimia; limbah biologis terjadi dari degradasi biologis bahan biodegradable; Namun, istilah “biodegradable” tidak menunjukkan bahwa limbah ini akan secara otomatis menjadi lembam dan tidak ada lagi setelah kontak dengan udara atau sinar matahari.

Oli, pendingin, pelumas, dan bahan bakar minyak adalah salah satu kategori sampah organik yang paling utama. Hampir semua kendaraan menggunakan minyak. Oleh karena itu, sumber limbah jenis ini harus dilindungi. Untuk membuat minyak dapat digunakan, itu dipisahkan menjadi senyawa yang berbeda seperti bensin, solar, metanol, campuran bensin-solar, dan sebagainya. Beberapa teknik seperti ekstraksi pelarut, adsorpsi, dan transportasi pelarut diterapkan untuk pemisahan limbah minyak.

Selain itu, zat organik dapat diklasifikasikan menjadi dua bentuk lebih lanjut, limbah senyawa, dan limbah kimia. Limbah senyawa mengacu pada setiap limbah yang terdiri dari sejumlah zat kimia. Limbah kimia, di sisi lain, mengacu pada limbah yang mengandung satu atau lebih bahan kimia berbahaya dalam jumlah yang signifikan. Sangat sulit untuk menghilangkan zat kimia dari kerak bumi, dan jika terjadi dalam jumlah besar, mereka dapat merusak lingkungan dan kesehatan manusia.

Minyak bumi adalah salah satu kategori sampah limbah terbesar. Minyak bumi dicirikan oleh tiga kategori berbeda: minyak alami, minyak mentah, dan biodiesel. Minyak alami mengacu pada minyak yang diperoleh dari tanah atau dari laut. Minyak mentah berasal dari deposit minyak mentah dan mungkin mengandung senyawa belerang, yang sangat beracun bagi manusia. Biodiesel dihasilkan dari lemak dan minyak tumbuhan dan dapat digunakan dalam banyak aplikasi. Beberapa sumber alternatif limbah organik juga dapat dipertimbangkan untuk pembuangan yang tepat; contohnya termasuk kayu, kertas, gabus, dan limbah pertanian.

Berbagai jenis limbah organik juga dapat berasal dari kegiatan komersial yang berbeda. Limbah mobil, misalnya, termasuk produk minyak bumi, minyak rem, cairan transmisi, antibeku, dan bensin. Diesel dan pelumas adalah dua kategori limbah otomotif yang paling utama, yang meliputi oli, cairan, cairan pendingin, dan kebocoran cairan pendingin. Kertas dan kardus juga merupakan jenis limbah organik yang umum dihasilkan dari kardus, kantong kertas, dan kapas yang dibakar.

Kategori lain dari limbah berbahaya didefinisikan menurut sifat dan karakteristiknya. Limbah berbahaya mengacu pada barang apa pun yang berpotensi menyebabkan kerusakan jika tidak dibuang dengan benar. Berbagai jenis limbah berbahaya mungkin termasuk timbal, merkuri, baterai lithium, dan bahan radioaktif. Ada banyak peraturan yang berlaku untuk menangani produk limbah berbahaya ini dengan aman, dan bisnis diwajibkan untuk mematuhi undang-undang ini untuk menyimpannya dan menjualnya jika diperlukan.

Ada beberapa cara di mana limbah berbahaya dapat terkandung. Jika limbah terkandung dalam fasilitas yang aman dan terjamin, maka secara hukum diharuskan untuk menangkap dan membuangnya dengan aman sesuai dengan undang-undang dan pedoman keselamatan saat ini. Beberapa daerah telah memberlakukan pembatasan jumlah limbah, suatu daerah dapat menampung. Area yang tidak mematuhi pedoman dan undang-undang keselamatan ini menghadapi hukuman berat. Dalam hal pembuangan limbah, pelaku usaha wajib memiliki izin agar dapat membuang limbah dengan baik dan aman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code