Keratoconus Adalah Masalah Koreksi Penglihatan Dasar

Keratoconus sering disebut mata ‘berkedip’ atau ‘haloed’ karena penampilan kuningnya yang tidak biasa. Keratoconus dapat terjadi pada satu atau kedua mata. Keratoconus juga dikenal dengan nama umum lainnya, ‘ghori’. Kondisi ini dapat menyerang siapa saja, tanpa memandang usia, jenis kelamin, dan suku. Biasanya, wanita dan pria paruh baya paling sering mengalami kondisi ini.

Keratokonus dapat disebabkan oleh tiga faktor berbeda. Penyakit ini sering disebabkan oleh faktor keturunan seperti genetik. Penyebab lainnya adalah trauma pada mata atau mata seperti luka bakar parah atau cedera karena jatuh, kecelakaan mobil, cedera olahraga atau infeksi. Terapi radiasi untuk pengobatan kanker juga menyebabkan keratoconus. Akhirnya, paparan sinar ultraviolet (UV) yang berlebihan dari matahari menyebabkan keratoconus.

Gejala umum keratoconus adalah ‘keratopati’. Keratoconus juga dikenal sebagai ‘haloed’ atau ‘haloed eyes’. Kata keratoconus berasal dari kata Yunani kerato, yang berarti ‘tidak terbentuk’, dan keraccho, yang berarti ‘mengelilingi mata’. Karena permukaan depan kornea tidak mengandung otot, keratoconus sering disebabkan oleh trauma atau iritasi pada mata yang kemudian menggores (atau mengobarkan) kornea. Cedera ini dapat merusak saraf sensitif di bagian atas kelopak mata dan menyebabkan sensitivitas yang menyakitkan.

Salah satu cara terbaik untuk mencegah terjadinya keratoconus adalah dengan mencegah paparan sinar UV dari matahari. Gejala keratoconus menjadi kurang terlihat dari waktu ke waktu dan akhirnya mungkin tidak menjadi masalah. Tentu saja, Anda harus selalu menemui dokter mata Anda jika Anda mengalami kehilangan penglihatan secara tiba-tiba. Namun, penyebab paling umum dari kondisi ini adalah kerusakan pada kornea yang disebabkan oleh penggunaan lensa kontak yang sering. Untuk alasan ini, Anda sebaiknya berkonsultasi dengan dokter mata tentang transplantasi laser profesional, daripada menunggu sampai mata Anda sembuh secara alami.

Penyebab umum keratoconus adalah menggosok mata ke sisi mata atau menggosok mata itu sendiri ke sisi kepala. Ini memberi tekanan pada jaringan mata sensitif dan jaringan kornea. Menggosok berulang kali dapat menyebabkan jaringan parut pada permukaan depan dan belakang jaringan kornea. Jika gesekan sering terjadi, dan terutama pada malam hari ketika Anda tidur, Anda harus menemui dokter mata untuk mendiskusikan kemungkinan kasus keratoconus.

Perawatan Keratoconus termasuk penggunaan lensa sekali pakai. Keratoconus sering menyebabkan penurunan kualitas penglihatan, karena iris menjadi meradang akibat terlalu banyak cahaya yang menyinarinya. Untuk alasan ini, pemakai lensa kontak mungkin perlu memakai lensa kontak lebih lama dalam beberapa kasus. Anda juga harus menemui dokter mata Anda jika gejala Anda tidak membaik meskipun Anda memakai kontak untuk jangka waktu yang lebih lama. Dalam keadaan ini, pengobatan keratoconus mungkin diperlukan. Keratoconus kadang-kadang bahkan dapat menyebabkan penutupan satu mata menjadi terpengaruh, yang menyebabkan kedua mata terlibat dalam kondisi yang dikenal sebagai strabismus.

Perawatan keratoconus juga kadang-kadang diperlukan karena telah menyebabkan kerusakan pada jaringan halus dari flap kornea. Ketika keratoconus menyebabkan masalah ini, pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki kerusakan ini. Beberapa prosedur yang dapat dilakukan untuk memperbaiki keratoconus yang salah termasuk penggunaan laser, prosedur yang disebut keratektomi, atau skleralisasi.

Kedua prosedur tersebut efektif, meskipun beberapa pasien mungkin juga lebih menyukai satu jenis perawatan daripada yang lain. Jika Anda memutuskan untuk menggunakan laser untuk menghilangkan ikatan silang, Anda mungkin akan dibius saat prosedur dilakukan. Setelah operasi selesai, Anda harus diberi krim anestesi topikal yang akan membuat area di sekitar mata mati rasa, yang akan memudahkan Anda untuk bergerak sesudahnya.

Jika keratoconus Anda kemungkinan besar menyebabkan rabun jauh (rabun dekat), Anda harus segera memeriksakan mata Anda ke dokter mata atau dokter mata. Dokter akan memeriksa mata Anda dengan cermat, termasuk pemeriksaan bidang visual.

Pemeriksaan ini akan membantu dokter mata untuk menentukan apakah kehilangan penglihatan sentral dapat disembuhkan atau tidak. Perawatan Keratoconus pada tahap awal dapat membantu mencegah kondisi berkembang menjadi astigmatisme, yang jauh lebih serius. Perawatan Keratoconus dapat dilakukan pada siang hari, dan hasilnya akan terlihat hanya dalam satu mata saja.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code