Gejala Penyakit Tonsilitis adalah? Kasifikasi dan Pengobatan

Tonsilitis adalah penyakit yang cukup umum, yang dapat terjadi pada semua usia dan subjek, tetapi paling sering terjadi pada anak-anak. Tonsilitis menyebabkan banyak gejala yang tidak menyenangkan bagi tenggorokan pasien. Meskipun merupakan penyakit jinak, jika tidak diobati, dapat menyebabkan komplikasi yang tidak diinginkan.

Lokasi amandel

Amandel adalah sepasang massa jaringan lunak yang terletak di bagian belakang faring (faring). Setiap amandel terdiri dari jaringan yang mirip dengan kelenjar getah bening (limfosit), ditutupi dengan mukosa merah muda, berjalan melalui lapisan setiap amandel adalah lubang, yang disebut kriptus.

Amandel meliputi: amandel palatina, amandel lingual, amandel palatina, dan amandel palatina, yang bergabung untuk membentuk cincin di sekitar bagian dalam faring, yang disebut cincin waldeyer.

Amandel berperan penting dalam membantu melawan infeksi dan mencegah masuknya bakteri dan virus patogen ke dalam tubuh.

Apa itu tonsilitis?

Amandel bertindak sebagai mekanisme pertahanan dan membantu mencegah tubuh dari infeksi. Ketika virus dan bakteri masuk ke dalam tubuh dalam jumlah besar sehingga amandel tidak dapat melawan, menyebabkan infeksi, suatu kondisi yang dikenal sebagai tonsilitis.

Tonsilitis dapat terjadi pada semua usia tetapi paling sering terjadi pada anak-anak. Tonsilitis biasanya didiagnosis pada anak-anak dari prasekolah hingga remaja. Gejalanya meliputi sakit tenggorokan, amandel bengkak, dan demam.

Kondisi ini menular dan dapat disebabkan oleh banyak virus dan bakteri umum, seperti bakteri Streptococcal, yang menyebabkan radang tenggorokan. Tonsilitis yang disebabkan oleh radang tenggorokan dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak ditangani.

Tonsilitis mudah didiagnosis, dan gejala biasanya hilang dalam 7 hingga 10 hari.

Klasifikasi tonsilitis

Tonsilitis dibagi menjadi 2 jenis:

  1. Tonsilitis akut : Bakteri atau virus menginfeksi amandel, menyebabkan pembengkakan dan sakit tenggorokan , terutama di tonsil palatina. Amandel dapat mengembangkan lapisan abu-abu atau putih dan pembengkakan kelenjar getah bening di leher dan rahang.
  2. Tonsilitis kronis : Infeksi amandel yang persisten, kadang-kadang akibat episode tonsilitis akut yang berulang.

Penyebab tonsilitis

Karena struktur amandel memiliki banyak slot dan rongga, ini adalah lingkungan yang menguntungkan bagi patogen seperti:

  • Karena infeksi virus seperti Adenovirus, Enterovirus, virus influenza, virus Parainfluenza, virus Epstein-Barr, virus herpes simpleks.
  • Pasien dengan riwayat pernah atau sedang menderita penyakit saluran pernafasan yang disebabkan oleh infeksi bakteri seperti campak, pertusis…
  • Pasien dengan kebersihan pribadi yang buruk.
    Akibat penggunaan makanan yang tidak higienis, minuman dingin seperti es krim, es, bir dingin.
    Lingkungan tercemar, banyak debu.
  • Perubahan cuaca yang tiba-tiba juga menyebabkan radang amandel.

Gejala tonsilitis

Tonsilitis mudah dikenali dengan gejala khas yang tercantum di bawah ini:

  • Tenggorokan kering, bau mulut: Disebabkan oleh bakteri yang terkonsentrasi di amandel dan sisa nanah, yang menyebabkan bau mulut, tenggorokan gatal, dan penyumbatan tenggorokan.
  • Amandel yang membesar membuat sulit menelan makanan dan minuman, bahkan saat berbicara tidak jelas, suara dengkuran saat tidur.
  • Munculnya perdarahan, rongga mulut dengan titik nanah putih atau kuning di amandel dan langit-langit.
  • Kelenjar getah bening terlihat di leher, terutama di dinding posterior rahang bawah, menyebabkan pembengkakan dan nyeri
  • Gejala lain mungkin demam, kelelahan, kehilangan nafsu makan, gangguan pencernaan dan sakit kepala.

Komplikasi tonsilitis

Jika tidak diobati, tonsilitis dapat menyebabkan komplikasi yang lebih serius:

  • Abses peritonsil : Infeksi menciptakan kantong nanah di sebelah amandel, mendorongnya ke sisi yang berlawanan. Abses peritonsillar harus segera dikeringkan.
  • Mononukleosis akut : Biasanya disebabkan oleh virus Epstein-Barr yang menyebabkan pembesaran amandel, demam, sakit tenggorokan, ruam, dan kelelahan.
  • Radang tenggorokan : Streptococcus, bakteri, menginfeksi amandel dan tenggorokan. Demam dan nyeri leher sering menyertai sakit tenggorokan.
  • Amandel yang membesar (membesar): Amandel yang besar mengurangi ukuran saluran udara, membuat mendengkur atau sleep apnea lebih sering terjadi.
  • Tonsilitis : Suatu kondisi di mana massa putih atau kuning muncul di amandel karena makanan di amandel, menyebabkan bakteri tumbuh dan mengendapkan sedimen membentuk batu.
  • Artritis akut : Pergelangan tangan, sendi lutut, jari tangan dan kaki bengkak, panas, merah dan nyeri, seluruh badan lelah, lesu.
  • Setelah tonsilitis, mungkin ada glomerulonefritis, nefritis akut : Pasien mengalami edema kaki, edema wajah

Pencegahan tonsilitis

Tonsilitis terutama disebabkan oleh virus dan bakteri yang menular. Oleh karena itu, pencegahan terbaik adalah dengan mempraktikkan kebersihan yang baik.

  • Cuci tangan Anda secara menyeluruh dan sering, terutama setelah menggunakan toilet dan sebelum makan
  • Hindari berbagi makanan, gelas minum, botol air atau peralatan pribadi
  • Mengganti sikat gigi setelah didiagnosis menderita tonsilitis
  • Tutup mulut saat batuk atau bersin, lalu cuci tangan.

Kapan harus menghilangkan amandel?

Tonsilektomi adalah pengobatan paling efektif yang diberikan dokter kepada pasien, dengan kasus-kasus tertentu seperti:

  • Amandel yang membesar menyebabkan penyumbatan saluran udara dan saluran makanan pasien.
    Dokter mendiagnosis dugaan kanker amandel.
  • Tonsilitis rekuren akut 6 kali/tahun atau lebih, atau 3 kali/tahun selama 2 tahun berturut-turut.
    Tonsilitis streptokokus akut berulang dengan katup jantung rematik posterior pada orang dewasa atau pada anak-anak dengan riwayat kejang demam.
  • Tonsilitis kronis atau tonsilitis berulang akut pada orang dengan patogen streptokokus yang tidak berhasil diobati dengan obat-obatan.
  • Tonsilitis kronis yang diobati dengan obat-obatan tidak berpengaruh, masih menyebabkan sakit tenggorokan, sakit tenggorokan berkepanjangan dengan bau mulut.
  • Tonsilitis purulen dan pernah dirawat di rumah sakit.
  • Tonsilitis mempersulit glomerulonefritis atau kelenjar getah bening serviks yang bernanah.

Rekomendasi: Pergi ke fasilitas medis khusus untuk pemeriksaan dan tonsilektomi oleh spesialis berpengalaman dan menggunakan metode bedah modern, meminimalkan komplikasi pasca operasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *