Faktor Penyebab Keringat Dingin Harus Dihindari

Meski tidak begitu umum diketahui, ada faktor-faktor tertentu yang menyebabkan keringat dingin bisa dicegah. Penyebab utamanya diyakini adalah perubahan suhu yang dialami orang saat beraktivitas. Ini biasanya terjadi ketika seseorang sedang mengerjakan objek di luar ruangan atau pergi berenang di kolam renang. Meskipun ini adalah penyebab paling umum, hal ini juga mungkin terjadi kapan saja.

Saat suhu berubah, kelenjar keringat akan menghasilkan lebih banyak keringat dari biasanya. Pada awalnya, mungkin tampak seperti jumlah keringat yang diproduksi secara berlebihan. Namun, dengan terus terpapar suhu yang lebih hangat, keringat secara bertahap menjadi lebih sedikit. Tubuh akhirnya akan terbiasa dengan peningkatan suhu yang tiba-tiba dan berhenti memproduksi keringat sebanyak mungkin.

Kondisi lain juga dapat menyebabkan masalah ini. Misalnya, seseorang yang menderita tekanan darah tinggi akan mengalami masalah dengan keringat. Untuk mencegahnya, dokter mungkin meresepkan obat untuk menurunkan tekanan. Jika masih berlanjut bahkan setelah minum obat, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter. Kondisi medis lain yang dapat menyebabkan keringat berlebih termasuk menopause, gangguan tiroid, dan diabetes.

Untuk menghindari kondisi ini, sebaiknya usahakan agar tubuh tetap sejuk saat kondisi hangat. Anda dapat melakukan ini dengan minum banyak cairan – minuman olahraga dan air sangat ideal. Namun, jika Anda tidak bisa keluar rumah di bawah terik matahari untuk berolahraga atau menghabiskan waktu berenang, setidaknya Anda bisa membatasi paparan panasnya sinar matahari. Penting juga untuk mengenakan pakaian yang sesuai yang akan membuat tubuh Anda bernapas dan berkeringat tetapi menawarkan sedikit kenyamanan untuk menghindari rasa terlalu panas.

Hindari tinggal di bawah suhu yang sama dengan orang lain. Saat berada di ruangan yang sama dengan orang yang suhunya lebih tinggi dari Anda tentu akan membuat Anda berkeringat, lain halnya jika Anda berada di depan pasangan yang sedikit lebih dingin. Tubuh Anda tidak harus melalui proses penyesuaian dengan suhu yang lebih tinggi karena bukan Anda yang memulai. Karena itu, pastikan Anda tidak berada di depan orang yang suhu tubuhnya jauh lebih tinggi dari Anda.

Selain menjauhi orang-orang yang suhunya lebih tinggi dari Anda, Anda juga harus menghindari minum kopi atau alkohol saat bekerja di ruangan berpemanas. Zat ini mempengaruhi termostat tubuh dan membuat Anda lebih banyak berkeringat. Selain itu, kenaikan suhu tubuh yang tiba-tiba sangat tidak nyaman dan dapat menyebabkan penyakit serius. Akan lebih baik jika Anda tidak bekerja di tempat yang suhunya sangat tinggi. Beberapa tempat, seperti lokasi konstruksi, pabrik, dan fasilitas medis, memiliki sistem pemanas sendiri yang terpasang sehingga Anda tidak perlu khawatir akan tetap hangat.

Berkeringat bukanlah sesuatu yang buruk. Ini sebenarnya adalah cara bagi tubuh Anda untuk menjaga diri Anda terisolasi dan terlindungi dari unsur-unsur berbahaya. Tetapi jika Anda cenderung berkeringat berlebihan tanpa alasan apa pun, maka Anda mungkin menghadapi kondisi yang dikenal sebagai hiperhidrosis. Anda harus mencoba menghindari situasi seperti ini jika Anda ingin tetap sehat.

Beberapa faktor lain yang menyebabkan keringat dingin termasuk kelebihan berat badan, kecemasan, menopause, penggunaan produk wewangian untuk menghilangkan keringat, dan penggunaan pil KB. Jika Anda menggunakan antiperspiran secara teratur, Anda harus berhenti. Menggunakan deodoran juga tidak boleh, kecuali jika Anda menggunakan yang alami. Ini hanya beberapa faktor yang menyebabkan keringat dingin, jadi pastikan untuk membaca informasi lebih lanjut. Ingatlah bahwa tetap sesehat mungkin selalu merupakan pilihan terbaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code