Business Development adalah? Strategi Pengembangan Bisnis

Business development adalah salah satu bidang yang paling cepat berkembang di dunia korporat saat ini. Gelar business development sangat penting untuk kesuksesan. Ini berfokus pada pengembangan pemahaman tentang konsep dasar bisnis dan mengembangkan rencana bisnis yang komprehensif. Ini juga melibatkan perencanaan, pengorganisasian, dan pengelolaan operasi perusahaan.

Business development mencakup proses dan pekerjaan untuk mengembangkan dan menerapkan peluang business development di dalam dan di antara perusahaan. Ini juga merupakan bagian dari disiplin manajemen, perdagangan dan teori strategis.

Business development memiliki dua komponen utama: perencanaan dan penerapan strategi. Mengembangkan strategi mengacu pada mengidentifikasi pendekatan terbaik untuk mewujudkan tujuan dan sasaran perusahaan.

Menerapkan strategi berkaitan dengan benar-benar melaksanakan rencana ini dalam kenyataan. Strategi business development yang paling efektif sangat bergantung pada jenis perusahaan yang sedang dikembangkan; sumber daya keuangan yang tersedia, dan alat pemasaran dan merek yang tersedia yang tersedia bagi perusahaan.

Strategi business development baru dapat mengambil banyak bentuk. Ini dapat dipusatkan pada pengembangan produk atau layanan tertentu yang memecahkan masalah, menyediakan sesuatu yang baru, atau meningkatkan produk atau layanan yang ada.

Perencanaan strategis dapat digunakan untuk membuat rencana jangka panjang yang memungkinkan keberlanjutan jangka panjang perusahaan. Contoh strategi jangka panjang termasuk menciptakan segmen pasar baru, menemukan cara untuk mengurangi biaya, dan menciptakan peluang baru untuk pengembangan.

Perbedaan utama antara strategis dan jangka panjang adalah bahwa rencana strategis dirancang untuk memecahkan masalah, sedangkan strategi jangka panjang dirancang untuk menemukan solusi dari waktu ke waktu. Perbedaan antara rencana business development strategis dan rencana business development, bagaimanapun terletak pada kenyataan bahwa rencana strategis lebih fokus dan diarahkan pada masalah tertentu, sedangkan rencana business development cenderung lebih fleksibel.

Misalnya, jika perusahaan perlu mengembangkan teknologi baru, biasanya akan berusaha menerapkan teknologinya melalui strategi business development. Di sisi lain, jika perusahaan ingin meningkatkan kualitas produknya, perusahaan dapat memilih untuk membangun strategi business development yang melibatkan lebih banyak kreativitas dan kurang fokus pada masalah.

Strategi business development dapat diciptakan oleh pengembang bisnis melalui sejumlah pendekatan yang berbeda. Strategi ini dapat melibatkan pembuatan strategi business development baru, bekerja dengan perusahaan konsultan eksternal untuk membuat strategi, atau membuat strategi yang disesuaikan melalui penggunaan aliansi strategis.

Sementara sebagian besar strategi business development akan menghasilkan beberapa jenis kolaborasi dengan lembaga eksternal, strategi ini juga dapat menciptakan peluang untuk bekerja dengan lembaga tertentu berdasarkan kasus per kasus. Mereka juga dapat membantu menciptakan peluang baru bagi perusahaan dengan menyediakan keahlian dan pengetahuan yang diperlukan untuk mencapai tujuan tertentu.

Pendekatan lain yang dapat dilakukan oleh manajer business development adalah membentuk aliansi strategis. Melalui aliansi strategis, manajer business development dapat menyatukan pengalaman dan pengetahuan dari berbagai lembaga eksternal untuk menciptakan peluang bisnis baru.

Dalam beberapa kasus, kemitraan ini sangat berhasil dan menghasilkan penciptaan kontrak besar. Namun, perlu dicatat bahwa kesepakatan ini tidak selalu menghasilkan kesuksesan. Sebelum memasuki aliansi strategis apa pun, sangat penting bagi manajer business development untuk memastikan bahwa mereka mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa kemitraan tidak hanya kompatibel tetapi juga cocok untuk perusahaan mereka sendiri.

Pendekatan terakhir yang dapat dilakukan oleh manajer business development untuk meningkatkan peluang keberhasilan adalah melalui penggunaan manajemen proyek. Manajemen proyek melibatkan pengelolaan sumber daya dan pembuatan rencana dan jadwal untuk proyek tertentu. Namun, perlu dicatat bahwa berbagai jenis manajemen proyek dapat diterapkan pada waktu yang berbeda.

Strategi manajemen proyek sering digunakan ketika perusahaan perlu mengelola sumber dayanya secara efektif dan menentukan cara terbaik untuk memanfaatkannya. Manajemen proyek juga dapat digunakan untuk meningkatkan efektivitas aliansi strategis yang ada dengan mengidentifikasi praktik terbaik dari perusahaan mitra. Dengan menerapkan metode ini, manajer business development dapat meningkatkan produktivitas dan profitabilitas keseluruhan organisasi mana pun.

Ini hanya beberapa cara agar strategi business development dapat diterapkan. Strategi business development perlu memasukkan strategi untuk menarik klien baru dan meningkatkan profitabilitas perusahaan.

Meskipun ini mungkin tampak seperti tugas yang cukup sederhana, sebenarnya tidak. Agar strategi pengembangan usaha efektif harus ada perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, dan evaluasi yang komprehensif. Semua faktor ini dapat membantu memastikan bahwa strategi business development menghasilkan hasil terbaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code