Berapa Lama Sampah Organik Terurai ?

Istilah sampah organik dapat terdengar cukup sering. Namun, masih ada banyak yang tidak tahu secara rinci apa yang dipahami oleh jenis sampah ini. Sampah organik adalah jenis sampah yang berasal dari molekul organik. Beberapa contoh limbah alami, termasuk limbah makanan, berbagai jenis tanaman dan limbah hewan.

Limbah atau sampah organik ialah jenis dari sampah yang bisa dikatakan lebih ramah lingkungan dan secara umum dapat digunakan lagi, melalui perawatan dan penggunaan dengan cara yang benar, sebagai kompos dan berbagai jenis feed untuk ternak.

Contoh limbah organik ditemukan dalam kehidupan sehari-hari, yaitu daun dan cabang-cabang pohon, bangkai dari binatang atau hewan, kotoran dari binatang atau hewan, kotoran dari manusia, pembuangan dari makanan, pembuangan dari sisa tanaman atau sayuran.

Meski sampah organik mudah terurai namun banyak yang mengindahkan dan tidak tahu sampah organik juga memiliki bahaya bagi kesehatan. Berikut bahaya dari sampah organik jika lama dibiarkan yang wajib kita ketahui bersama.

Bahaya Sampah Organik

1. Memproduksi Gas Metana

Yang membuat tumpukan sampah organik dapat mengancam adalah gas metana. Pernah ada kasus terjadi ledakan di TPA (Tempat Pembuangan Akhir) disuatu daerah bahwa sampah organik juga sama berbahayanya. Sampah organik yang menumpuk dapat menyebabkan ledakan, karena tidak mendapatkan paparan oksigen yang cukup. Akibatnya, Metagonen terus mengakumulasi dalam jumlah besar dan terperangkap di tanah. Ketika pada ambang batas, limbah meledak dengan kekuatan seperti bom besar. Itu juga tidak termasuk dengan sifat gas metana yang mudah terbakar. Tidak heran api sering terjadi di area tempat pembuangan sampah mendadak.

2. Aneka Penyakit Berbahaya

Tidak itu saja bahaya dari gas metana yang berbahaya. Pada kenyataannya tumpukan sampah organik ialah habitat yang paling disukai oleh hewan seperti tikus, lalat, kecoak dan nyamuk. Baris hewan yang dapat membawa berbagai penyakit menular melalui berbagai bakteri dan virus. Maka berhati-hati lah jika rumah kamu dekat dengan tempat pembuangan akhir. Atau bahkan sedang melewatinya agar lebih berhati-hati karena banyak nyamuk yang bisa menularkan bakteri dan virus.

Kemudian juga masih banyak penyakit yang berpotensi menularkan melalui residu organik. Misalnya, penyakit tetanus yang dapat digarul, ketika ada limbah logam yang menyakiti kulit dan terkontaminasi oleh beberapa bakteri. Penyakit lain juga berisiko lebih tinggi dengan baterai limbah organik, seperti infeksi kulit, keracunan makanan, hepatitis A, infeksi salmonella, dll.

3. Memicu Global Warming

Limbah organik aman jika terbuka dan relevan dengan alam. Masalahnya adalah bahwa limbah paling organik ditumpuk di tempat pembuangan akhir tanpa sirkulasi oksigen dan tidak menyingkirkan. Yang terjadi bahayanya ialah molekul dilepaskan ke udara dalam gas metana, yang 21 kali lebih berbahaya untuk lapisan ozon daripada karbon dioksida karena menyerap lebih banyak panas. Di mana efek selanjutnya pada perubahan iklim lebih serius bagi kehidupan manusia di Bumi.

Berapa Lama Sampah Organik Terurai

Kita tahu bahwa beberapa jenis limbah membutuhkan waktu yang berbeda untuk akhirnya busuk dan membusuk ke tanah.. Lama sampah organik terurai tergantung pada jenis limbah makanan. Kulit jeruk, misalnya, terurai alam dalam waktu enam minggu, sedangkan kulit apel dan pisang yang tersisa membutuhkan sekitar satu bulan untuk terurai.

Waktu terpanjang yang dibutuhkan untuk pengomposan ada di kulit buah. Sementara waktu tercepat adalah limbah ikan dengan rata-rata 30 hari. Sedangkan sisa tanaman sayuran waktu yang dibutuhkan untuk pengomposan adalah rata-rata 40 hari. Tumbuhan sayur yang tersisa membutuhkan pengomposan yang lebih lama daripada kulit buah dan limbah ikan. Selian itu contoh sampah dari kulit buah membutuhkan lebih lama daripada pengomposan tanaman nabati yang tersisa dan buang-buang ikan, sedangkan 35 kompos tanaman sayuran yang tersisa lebih cepat daripada pengomposan kulit buah tetapi lebih lama dari limbah ikan pengomposan. Sementara ikan limbah pengomposan lebih cepat daripada kompos kulit buah dan tanaman nabati yang tersisa.

Bisa kita dapat simpulkan di sini berapa lama sampah organik terurai yaitu sekitar 30 hari ke atas, atau bisa dikatakan sebulan. Semuanya berbeda tergantung sampah organiknya juga tentunya.

Solusi Mengurangi Sampah Organik untuk Pribadi dan Keluarga

Untuk mengurangi sampah organik sebenarnya kita lakukan pada diri pribadi dulu dan keluarga. Kita lakukan saja pada kehidupan sendiri dengan cara yang simpel menurut kita namun berdampak besar bagi lingkungan sekitar jika kita bersama-sama melakukan hal yang sama. Ada banyak cara yang bisa dilakukan namun simpelnya olusi agar mengurangi sampah organik untuk pribadi yaitu,

1. Mengurangi sampah organik

Mengurangi sampah organik dimulai dari hal yang terkecil dahulu, misal ketika kita makan dan keluarga makan. Ajarkan kepada anak-anak untuk menghabiskan makanan, anda pun demikian. Dengan tidak mensisakan makanan tentu akan mengurangi dari sampah organik yang terbuang.

Itu sebabnya menghabiskan makanan Anda juga merupakan salah satu langkah efektif untuk menghindari tumpukan sampah organik. Ambil atau beli makanan secukupnya dan habiskan. Dengan demikian semakin kecil peluang limbah organik sisa makanan ditumpuk di rumah Anda.

2. Memisahkan sampah organik dan non organik

Kamu dapat memisahkan sampah organik dan non organik. Cara ini sangat baik ketika anda memisahkan sampah makanan dengan sampah seperti plastik. Sampah plastik bisa kamu gunakan ulang, atau jika memang sudah tidak layak bisa dibuang ke tempat pembuangan di daerah kamu. Sedangkan untuk sampah organik bisa kamu simpan dalam tempat tertutup yang akan kamu gunakan untuk kebutuhan daur ulang sampah organik.

Ini adalah langkah pertama yang efektif untuk mencegah penumpukan gas metana berbahaya. Anda menyediakan tempat-tempat terpisah untuk limbah organik dan limbah anorganik yang sulit terurai seperti plastik, kaca dan logam. Dengan begitu, akumulasi gas metana lebih terkontrol dan Anda bahkan dapat menggunakannya kembali atau mengirimkannya ke bank sampah.

3. Mendaur ulang sampah organik

Dengan mengumpulkan sisa makanan ke tempat tertutup, seperti sisa nasi, sisa kuliah buah-buahan. Simpan pada tempat yang tidak dapat dijangkau anak-anak. Campurkan dengan tanah juga, mulai lah dengan rutin membuang sampah organik ke tempat tersebut. Dalam jangan waktu satu bulan sampah tersebut akan membusuk kemudian sampah tersebut akan menajadi kompos dan kamu bisa memakai sebagai pupuk rumah tangga yang bisa dipakai untuk pupuk pada tanaman di rumah.

Kamu bisa mencoba untuk menanam tanaman kecil dirumah seperti bunga ataupun tanaman cabe yang kecil. Pupuk yang didapat tidak perlu membelinya kembali karena kamu sudah mendapatkannya dari hasil daur ulang sampah organik tersebut.

Nah, itu tadi adalah penjelasan sedikit saja mengenai apa itu sampah organik, berapa lama sampah organik bisa terurai, lalu bagaimana kita sebagai pribadi bisa lebih perhatian untuk mengurangi sampah organik yang kita mulai dari diri kita sendiri dan keluarga. Semoga informasi ini bermanfaat kepada kamu yang sedang mencari informasi mengenai sampah organik. Semoga kita semua lebih peka akan yang terjadi dilingkungan kita dan sehat selalu ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code