Apakah Manfaat Kalsium bagi Kesehatan Tulang? Kalsium Bukan Satu-satunya jawaban!

Banyak yang bertanya mengenai “apakah manfaat kalsium bagi kesehatan tulang?”. Ini yang selalu diutarakan semua orang dikarenakan mainset kita tetelah terbangun oleh iklan-iklan yang sering kita tonton di televisi jika kalsium identik dengan kesehatan tulang.

Anda perlu mengetahi ternyata apa itu kalsium dan apa saja manfaatnya untuk kesehatan. Juga harus merubah cara berpikir kita dari zaman dahulu tentang kalsium itu selalu berkaitan dengan tulang. Bahwa kalsium bukan satu-satunya jawaban terpenting dalam menjaga kesehatan tulang Anda. Selain itu kita juga harus belajar bahwa kalsium tidak hanya bermanfaat khusus terhadap tulang saja, Ada bagian terpenting manfaat dari kalsium ini untuk kesehatan tubuh kita lainnya. Mari kita bersama untuk belajar mengenai hal tersebut.

Apa itu kalsium?

Kalsium (Kalsium) merupakan mineral penting untuk tulang dan gigi. Selain itu, jantung, saraf, pembuluh darah dan otak juga membutuhkan kalsium agar dapat berfungsi dengan baik. Karena itu, pelajari fakta cepat kalsium untuk mendapatkan rencana perawatan kesehatan yang tepat.

Secara khusus, beberapa fakta cepat yang perlu diketahui tentang kalsium meliputi:

  • Kalsium berperan dalam banyak fungsi dasar tubuh, termasuk sirkulasi darah, pergerakan otot, dan pelepasan hormon
  • Tubuh tidak memproduksi kalsium, sehingga kebanyakan orang membutuhkan kalsium melalui diet dan suplemen
  • Tubuh membutuhkan vitamin D untuk menyerap kalsium. Ini berarti bahwa kekurangan vitamin D juga dapat menyebabkan kekurangan kalsium
  • Kalsium penting bagi wanita dalam memperbaiki gejala PMS dan mencegah osteoporosis pada wanita paruh baya
  • Kekurangan kalsium menyebabkan banyak masalah kesehatan lainnya, seperti peningkatan risiko osteoporosis, tulang keropos, lemah dan rapuh.

Terlalu banyak kalsium dapat menyebabkan banyak efek negatif, seperti sembelit, gas, dan kembung.

Pada manusia, kalsium adalah mineral yang paling melimpah dan menyumbang sekitar 2% dari total berat badan. 99% kalsium ditemukan di kerangka dan sisanya didistribusikan di gigi, darah, jaringan lunak, dan cairan ekstraseluler.

Tubuh membutuhkan kalsium untuk membangun dan memelihara tulang yang kuat. Selain itu, kalsium juga dibutuhkan untuk menjaga kemampuan pertukaran informasi antara otak dan bagian tubuh lainnya. Mineral ini juga berperan penting dalam pergerakan otot dan fungsi kardiovaskular.

Kalsium penting untuk kesehatan tulang sepanjang hidup. Mineral ini terjadi secara alami di banyak makanan dan beberapa produk olahan. Selain itu, terkadang kalsium juga dapat ditambahkan melalui tablet oral, makanan fungsional.

Peran kalsium dalam tubuh

Menurut penelitian, kalsium dibutuhkan untuk banyak fungsi dasar dan membantu tubuh berfungsi dengan baik. Secara khusus, beberapa peran kunci meliputi:

1. Meningkatkan Kesehatan Tulang

Sekitar 99% kalsium dalam tubuh terkonsentrasi di tulang dan gigi. Oleh karena itu, mineral ini diperlukan untuk perkembangan, pertumbuhan dan pemeliharaan kepadatan tulang sepanjang hidup.

Pada anak-anak, remaja dan dewasa muda, kalsium berkontribusi pada perkembangan tulang secara keseluruhan. Setelah tubuh berhenti tumbuh, mendapatkan cukup kalsium dapat membantu tubuh menjaga kepadatan tulang dan memperlambat pengeroposan tulang, sebuah proses alami yang terjadi seiring bertambahnya usia tubuh.

Wanita yang telah mengalami menopause mungkin mengalami tingkat keropos tulang yang lebih tinggi daripada pria pada usia yang sama. Oleh karena itu, wanita paruh baya dan wanita yang lebih tua seringkali lebih rentan terkena osteoporosis dibandingkan pria. Oleh karena itu, dokter sering merekomendasikan wanita setelah 30 suplemen kalsium untuk membatasi risiko.

2. Mendukung kontraksi otot

Kalsium diperlukan untuk regulasi otot. Ketika saraf merangsang otot, tubuh melepaskan kalsium. Pada saat ini, kalsium bertanggung jawab untuk membantu otot berkontraksi. Sebaliknya, ketika tubuh menarik kalsium keluar dari otot, otot berelaksasi.

3. Meningkatkan Kesehatan Jantung

Kalsium berperan penting dalam pembekuan darah. Pembekuan darah adalah proses kompleks yang melibatkan berbagai mineral dalam tubuh, termasuk kalsium.

Selain itu, mineral ini diperlukan untuk fungsi otot, seperti menjaga fungsi otot jantung . Secara khusus, kalsium melemaskan otot polos yang mengelilingi pembuluh darah, membantu darah beredar ke seluruh tubuh. Bahkan ada penelitian yang menunjukkan bahwa mengonsumsi kalsium dalam jumlah yang cukup dapat mengurangi risiko penyakit tekanan darah.

4. Mengurangi risiko kanker

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mendapatkan cukup kalsium atau mengikuti pola makan kaya kalsium dapat mengurangi risiko kanker usus besar atau rektum. Namun, kanker sering berkembang selama bertahun-tahun, sehingga penelitian lebih lanjut diperlukan.

5. Peran lainnya

Kalsium adalah faktor lain dari banyak enzim. Oleh karena itu, tanpa kalsium, beberapa enzim dalam tubuh tidak efisien atau tidak dapat berfungsi.

Jadi mendapatkan jumlah kalsium yang tepat dapat membantu sejumlah peran dalam tubuh, seperti:

  • Mengurangi risiko tekanan darah tinggi selama kehamilan;
  • Pencegahan tekanan darah rendah pada orang muda;
  • Mengurangi risiko tekanan darah tinggi pada bayi yang ibunya mengonsumsi kalsium yang cukup selama kehamilan;
  • Meningkatkan kadar kolesterol dalam tubuh;
  • Mengurangi risiko adenoma kolorektal (non-kanker);
  • Batasi risiko batu ginjal;
  • Mendukung penurunan berat badan dari waktu ke waktu atau penurunan berat badan.

Beberapa vitamin lain untuk kesehatan tulang

Vitamin C

Vitamin C adalah vitamin yang larut dalam air, juga disebut asam askorbat. Namun, karena manusia tidak memiliki enzim yang diperlukan untuk tahap akhir sintesis vitamin C dan tidak dapat membuatnya di dalam tubuh, maka harus diperoleh melalui makanan. Vitamin C dikenal sebagai nutrisi yang baik untuk kecantikan kulit. Pasalnya, ia berperan dalam sintesis kolagen . Kolagen adalah protein yang ditemukan di jaringan ikat seperti kulit, tulang, otot, pembuluh darah, dan tulang rawan, dan vitamin C yang membantu kolagen untuk terus disintesis, sehingga membantu kesehatan tulang. Ini telah terlibat dalam peningkatan kandungan mineral tulang pada wanita pascamenopause, terutama pada wanita pascamenopause.

Makanan sumber vitamin C adalah sayuran dan buah-buahan segar, terutama buah jeruk, tomat, paprika hijau, stroberi, lemon, paprika hijau, kiwi, dan brokoli. Ini makanan yang mengandung vitamin C dapat lebih meningkatkan efek sintesis kolagen ketika diambil bersama-sama dengan para makanan sumber kalsium yang disebutkan di waktu sebelumnya.

Vitamin D

Vitamin D membantu tulang menyerap kalsium secara efisien. Kekurangan vitamin D meningkatkan risiko patah tulang, terutama pada orang tua, dan telah dikaitkan dengan patah tulang pinggul, yang dapat menyebabkan kondisi seperti osteoporosis dan osteomalacia. Cara yang paling efektif untuk mensuplai vitamin D dengan baik adalah dengan terkena sinar matahari selama waktu tertentu setiap hari, karena vitamin D disintesis dalam tubuh oleh sinar matahari, dan mengatur konsentrasi kalsium dan fosfor dalam darah untuk membuat tulang kuat.

Vitamin K

Vitamin K muncul sebagai nutrisi penting untuk kesehatan tulang karena baru-baru ini terbukti memainkan peran penting dalam produksi osteocalcin, salah satu protein tulang utama. Orang dengan osteoporosis memiliki kadar vitamin K darah yang lebih rendah, dan sebuah penelitian di Indonesia menemukan bahwa kehilangan kalsium urin berkurang secara signifikan pada wanita pascamenopause yang mengonsumsi 1 mg vitamin K setiap hari selama 3 bulan. Sumber utama vitamin K termasuk brokoli, kangkung, bayam, daun bawang, dan sayuran hijau lainnya.

Vitamin B12

Vitamin B 12 memainkan peran penting dalam pembentukan dan fungsi sel tulang. Pria dan wanita dengan kekurangan vitamin B12 risiko terkena osteoporosis. Oleh karena itu, vitamin B12 merekomendasikan untuk mengonsumsi daging, telur, produk susu, seperti daging sapi, babi, dan ayam secara merata.

Bagaimanapun, tulang, poros tubuh kita, adalah jaringan hidup yang terdiri dari kolagen, kalsium, dan banyak mineral seperti fosfor, magnesium, kalium dan zat besi, serta berbagai nutrisi yang diperlukan untuk menjaga kesehatan tulang. Vitamin yang larut dalam lemak termasuk vitamin D yang diperkenalkan hari ini, kelompok vitamin B, vitamin C, dan asam lemak omega-3 juga digunakan untuk membentuk sel atau jaringan tulang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code