Apakah Ada Manfaat Face Shield untuk Mengindari Corona?

Dalam rekomendasi para ahli kesehantan, masker tetap menjadi perangkat yang sangat diperlukan untuk melindungi diri sendiri dan orang lain dari COVID-19.

Beberapa orang mempertimbangkan face shield sebagai alternatif. Para ahli mengatakan bahwa face shield dapat melindungi pemakainya. Namun, tidak diketahui secara pasti seberapa baik mereka melindungi orang dibandingkan dengan masker.

Mengenakannya masker disertai face shield adalah cara terbaik

Meskipun para ahli terus merekomendasikan agar orang menggunakan masker untuk mencegah penularan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19. Beberapa orang beralih ke penutup wajah plastik untuk perlindungan sebagai pengganti masker karena dapat membuat mereka merasa panas dan sedikit sesak napas.

Namun, pertanyaannya, apakah face shield efektif mencegah virus seperti masker?

Juga, dalam keadaan apa mereka bisa menjadi alternatif yang dapat diterima, seperti mengenakan masker yang sulit bernapas karena kondisi kesehatan pribadi?

Bisakah face shield membantu menghentikan penyebaran COVID-19?

Menurut Dr. Michael B. Edmond, MPH, MPA, MBA, Direktur Kualitas dan Asisten Direktur Medis untuk Perawatan Kesehatan Universitas Iowa, dan Profesor Klinis Penyakit Menular di Iowa Carver College of Medicine Amerika Serikat, mengatakan: “Face shield perisai dapat mengurangi risiko penularan virus“.

Mekanisme utama penularan COVID adalah melalui droplet,” katanya.

Edmond menambahkan: “Face shield melakukan pekerjaan yang baik untuk mencegah tetesan agar tidak bersentuhan dengan hidung, mulut, dan mata, yang merupakan tempat di tubuh tempat virus masuk untuk menularkan penyakit,” tambah Edmond.

Namun, Dr. Joy Henningsen, asisten profesor klinis, Divisi VAMC, di University of Alabama di Birmingham Medical School, mencatat bahwa “kami belum memiliki data tentang apakah penggunaan face shield saja sudah bisa diterapkan.” “Face shield dapat membantu mencegah penyebaran virus corona baru dari orang yang terinfeksi.

Namun, mereka dapat melindungi pemakainya dari infeksi ketika digunakan dengan masker,” katanya.

Seberapa efektif?

Para ahli mengatakan face shield bisa menjadi tindakan ekstra untuk melindungi pemakainya dari tertular virus. Adapun efektivitasnya dibandingkan dengan masker, pada titik ini, kami tidak tahu, kata Edmond. Tidak ada penelitian yang diterbitkan untuk membandingkan.

Namun, dia menunjuk pada sebuah penelitian yang tidak dipublikasikan yang menunjukkan bahwa face shield mungkin lebih protektif daripada masker dalam melindungi pemakainya dari batuk seseorang yang berjarak 24 inci (0,6096 meter).

Namun, Henningsen menunjuk penelitian lain yang dilakukan setelah wabah COVID-19 di Swiss. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tidak ada satu pun pengguna masker yang dinyatakan positif terkena virus. Namun, beberapa orang yang hanya memakai face shiled telah dinyatakan positif.

Kesimpulan Miss Henningsen? Face shield adalah alat yang baik untuk menutupi wajah, dan tidak boleh digunakan sebagai pengganti masker.

Tidak ada yang namanya ‘terlalu banyak’ untuk senjata melawan virus corona baru – itu ‘perlindungan sebanyak mungkin,‘” kata Henningsen.

Menutupi wajah, sering mencuci tangan, menjaga jarak dan tinggal di rumah sebanyak mungkin adalah cara yang sangat baik. Tambahkan pelindung ke semua hal penting itu dan Anda akan beralih dari ‘baik’ menjadi ‘hebat,’” katanya.

Dapatkan hasil maksimal dari face shield

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari face shield, Henningsen dan Edmond merekomendasikan menggunakan 3 hal ini:

1. Selalu pakai face shield dengan masker

Henningsen menjelaskan bahwa pelindung wajah menawarkan manfaat paling besar saat Anda memakainya dengan masker.

Masker melindungi orang lain,” katanya. “Altruisme yang Anda tunjukkan saat mengenakan face shield adalah kebaikan terhadap orang lain, dan kebaikan itu terbalas ketika seseorang juga memakai masker untuk melindungi Anda. Dan keajaiban yang sebenarnya terjadi, ketika keduanya memakai masker. Milik saya melindungi Anda; dan milikmu melindungiku.

2. Pastikan pelindung Anda pas dengan benar

Edmond berkata: “Face shield harus setinggi dagu atau di bawahnya.

Dia mengatakan itu hampir mencapai telinga di kedua sisi dan “seharusnya tidak ada celah antara dahi dan bagian depan face shield kecuali penutup disediakan untuk menutupi persimpangan. Jika tidak, tetesan bisa lolos melalui lubang dan mendarat di wajah Anda.

3. Bersihkan dan disinfeksi face shield Anda setelah digunakan

Para ahli merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan selalu membersihkan face shield setelah Anda gunakan.

Mereka merekomendasikan pembersihan dengan deterjen dan air hangat untuk menghilangkan noda yang terlihat, lalu bilas dengan air bersih.

Mereka merekomendasikan untuk mendisinfeksi face shield, lebih disukai dengan larutan berbasis klorin. Alkohol dapat merusak plastik dan lem seiring waktu. Selain itu, alkohol dapat menghilangkan sifat antiglare atau antifogging yang telah diterapkan produsen pada permukaan plastik.

Bilas kembali dengan air bersih untuk menghilangkan residu. Biarkan kering atau gunakan handuk kertas bersih untuk menghilangkan kelembapan

Beberapa kasus khusus:

Ada kemungkinan face shield akan menjadi alternatif yang baik untuk populasi tertentu, seperti mereka yang menggunakan corong untuk berkomunikasi atau mereka yang kesulitan bernapas.

Sayangnya, Henningsen mengatakan face shield hanyalah alat tambahan untuk menutupi wajah.

Mereka tidak boleh digunakan sebagai pengganti masker, orang tidak boleh percaya bahwa face shield memberikan tingkat perlindungan yang sama dengan masker.

Dia berkata: “Akan sangat bagus ketika masker berkualitas tinggi dapat membantu memfasilitasi orang yang menggunakan teknik lisan dalam komunikasi,” katanya.

Sumber: Heathline.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code