Apa Manfaat Menjaga Kesehatan Sistem Peredaran Darah

Sistem peredaran darah berperan dalam menstabilkan kesehatan dan mengedarkan darah ke organ-organ dalam tubuh. Hanya satu faktor yang mempengaruhi fungsi ini juga berbahaya bagi kehidupan manusia. Mengetahui faktor risiko yang mempengaruhi fungsi peredaran darah kita masing-masing akan tahu bagaimana melindungi kesehatan kita secara proaktif.

Penyakit jantung merupakan salah satu penyebab utama kematian di dunia. Meskipun ada faktor risiko yang tidak dapat diubah seperti riwayat keluarga, perubahan gaya hidup tertentu dapat sangat mengurangi risiko kerusakan jantung dan sistem peredaran darah.

Sistem peredaran darah tubuh kita bekerja sangat baik untuk menjaga tubuh tetap sehat dan mempertahankannya seumur hidup. Lantas apa saja yang perlu dilakukan untuk membantu sistem peredaran darah bekerja dengan baik dalam waktu lama?

Apa fungsi dari sistem peredaran darah?

Sistem peredaran darah terdiri dari pembuluh darah, darah dan getah bening, yang mampu mengangkut hormon, oksigen, dan nutrisi penting ke dalam sel-sel tubuh sehingga terpelihara dan berfungsi dengan baik. Fungsi utama dari sistem ini adalah untuk mengangkut gas dan nutrisi ke jaringan individu dan sel-sel di seluruh tubuh.

Sistem limfatik adalah jaringan pembuluh darah dari tabung dan saluran. Ini bertanggung jawab untuk mengumpulkan, menyaring dan mengembalikan getah bening untuk sirkulasi darah. Ini adalah komponen penting dari sistem kekebalan tubuh, membantu membuat dan mengedarkan limfosit. Amandel, limpa, kelenjar getah bening, pembuluh limfatik, dan timus adalah organ dari sistem ini.

Sistem kardiovaskular meliputi: darah, jantung dan pembuluh darah. Jantung dengan detaknya meningkatkan siklus pemompaan darah ke organ-organ dalam tubuh; Kekuatan pemompaan jantung yang stabil membuat sistem peredaran darah tetap aktif.

Darah adalah kendaraan yang mengangkut antibodi, oksigen, nutrisi, hormon dan banyak hal lain yang dibutuhkan tubuh untuk pertumbuhan yang sehat. Pembuluh darah membantu membawa darah terdeoksigenasi ke paru-paru.

Faktor yang berperan dalam menstabilkan fungsi sistem peredaran darah

Sebelum mencari faktor risiko yang mempengaruhi fungsi peredaran darah , kita perlu mengetahui faktor-faktor yang diperlukan untuk memastikan fungsi dan fungsi sistem ini. Itulah ketiga faktor tersebut:

Darah (volume sirkulasi)

Di dalam tubuh, darah berperan mengangkut gas O2, nutrisi ke sel dan membawa limbah dari sel keluar masuk tubuh melalui organ ekskresi. Jika terjadi penurunan sirkulasi darah maka akan timbul akibat yang bersifat syok yaitu penurunan volume darah yang mengancam jiwa karena tidak memberikan oksigen yang cukup untuk kebutuhan metabolisme sel, kegagalan sirkulasi akan mengakibatkan hipoksia jaringan dan sel. sel.

Darah dapat dikurangi dalam kasus berikut: demam, diare, kehilangan darah, dehidrasi, Dalam hal ini, ini juga merupakan faktor risiko yang mempengaruhi fungsi peredaran darah . Untuk memastikan fungsi sirkulasi darah ketika kehilangan cairan tubuh terjadi terlalu cepat atau dalam waktu lama, maka perlu diberikan cairan infus atau rehidrasi.

Jantung

Ketika jantung berkontraksi, itu menciptakan tekanan untuk mendorong darah ke dalam arteri untuk memberi makan tubuh. Mekanisme kerja jantung ini sepenuhnya otomatis dan diatur oleh sistem saraf otonom, yang diberi makan oleh sistem arteri koroner.

Sistem pembuluh darah

Fungsi sistem ini adalah untuk mengangkut darah ke organ-organ dalam tubuh dan dari sana kembali ke jantung. Sistem ini meliputi: arteriol, arteri, vena, kapiler dan venula, di mana:

→ Arteri mengangkut darah di bawah tekanan besar untuk membawa darah dari jantung ke organ-organ. Saat bergerak menjauh dari jantung, ia membelah menjadi cabang-cabang kecil yang mengandung nutrisi dan oksigen untuk menyehatkan jaringan organ.

Darah dari arteri hanya dapat menyehatkan organ-organ dalam tubuh dengan baik bila tekanan darah arteri dipertahankan secara stabil. Sebaliknya, darah tidak akan mampu menyehatkan organ dan akibatnya mengancam jiwa. Jika tekanan darah arteri terlalu tinggi, maka akan menimbulkan tekanan yang besar pada dinding pembuluh darah, menyebabkan tempat ini berisiko pecah, terutama bila dinding pembuluh darah di otak pecah, pendarahan otak yang fatal sulit dihindari.

Arteri adalah cabang kecil terakhir dari sistem arteri, bertindak sebagai katup untuk mengatur aliran darah ke kapiler tergantung pada kebutuhan darah organ. Dinding pembuluh darah dapat melebar untuk memungkinkan lebih banyak darah mengalir, tetapi juga dapat menutup aliran darah.

→ Kapiler: berdinding tipis, permeabel terhadap partikel kecil, tempat berlangsungnya metabolisme dengan jaringan.

→ Venula : Aliran darah dari kapiler ke pembuluh darah.

→ Vena: konsentrasi venula akan membentuk vena besar. Dinding vena memiliki 3 lapisan: bagian luar adalah lapisan tipis dengan elastisitas yang baik; di antaranya adalah serat otot dan serat ikat; Di dalamnya terdapat sel-sel endotel.

Beberapa faktor ini membantu memastikan fungsi peredaran darah. Salah satunya mengalami perubahan abnormal yang akan mengganggu fungsi sistem peredaran darah dan mengancam nyawa pasien.

Faktor risiko yang mempengaruhi fungsi peredaran darah

Sistem peredaran darah memainkan peran yang sangat penting dalam kesehatan dan kehidupan manusia. Tindakannya diciptakan oleh tekanan konstan dari jantung dan katup yang ada di seluruh tubuh. Berkat tekanan itu, pembuluh darah memastikan kemampuan untuk membawa darah ke jantung; Arteri memastikan pergerakan darah menjauh dari jantung.

Siapapun, pada usia berapa pun, dapat memiliki masalah dengan fungsi peredaran darah. Namun, faktor risiko khas untuk fungsi peredaran darah meliputi:

  • Tekanan darah tinggi.
  • Diabetes.
  • Kelebihan berat badan atau obesitas.
  • Riwayat keluarga dengan penyakit kardiovaskular.
  • Tingginya kadar kolesterol dalam darah.
  • Detak jantung tak teratur.
  • Gagal jantung.
  • Arteri aterosklerotik.
  • Asap, memiliki banyak paparan asap rokok.
  • Sering menggunakan stimulan dan alkohol.

Cara untuk Menjaga Sistem Peredaran Darah Anda Tetap Sehat

1. Olahraga teratur meningkatkan jantung dan sistem peredaran darah

Berolahraga selama 30 menit atau lebih hampir setiap hari dalam seminggu meningkatkan kesehatan jantung dan peredaran darah. Aktivitas fisik dapat membantu mengontrol berat badan dan mengurangi risiko terkena gangguan seperti tekanan darah tinggi, diabetes, dan kolesterol tinggi.

Olahraga 30 menit sehari akan menjaga kesehatan jantung dan seluruh sistem peredaran darah Anda. Latihan terbaik untuk sirkulasi termasuk berjalan, jogging, bersepeda, berenang, atau menari. Jika Anda tidak memiliki 30 menit olahraga terus menerus, Anda dapat berolahraga 10-15 menit setiap kali, beberapa kali sehari.

2. Berhenti merokok

Salah satu faktor berbahaya utama bagi sistem peredaran darah adalah merokok. Merokok secara signifikan dapat meningkatkan risiko berkembangnya berbagai penyakit kardiovaskular seperti aterosklerosis, hipertensi, serangan jantung, stroke. Ketika Anda berhenti merokok, risiko terkena penyakit ini berkurang secara signifikan.

3. Makan dengan benar meningkatkan kesehatan jantung dan peredaran darah

Makan sehat dapat membantu meningkatkan kesehatan. Pola makan dengan buah-buahan, sayuran, biji-bijian dan produk susu rendah lemak paling bermanfaat bagi sistem peredaran darah. Menghindari makanan olahan, makanan tinggi lemak jenuh, minuman beralkohol, dll juga merupakan cara untuk berkontribusi meningkatkan kesehatan sistem peredaran darah.

4. Pertahankan berat badan yang sehat

Mengontrol berat badan pada tingkat yang wajar memainkan peran penting dalam kesehatan. Kelebihan berat badan dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, diabetes, dan kolesterol tinggi . Semua faktor ini meningkatkan risiko terkena serangan jantung dan masalah peredaran darah lainnya. Kehilangan hanya 10% dari berat badan dapat mengurangi risiko penyakit kronis yang disebutkan di atas.

5. Kurangi stres

Stres dapat menyebabkan sirkulasi terbatas. Jika Anda sering merasa stres, sebaiknya hindari dan atasi apa pun yang menyebabkan stres, dan coba diskusikan dengan semua orang di keluarga atau tempat kerja Anda untuk menghilangkan stres sesegera mungkin. Lakukan yoga, mendengarkan musik, berjalan-jalan, bermeditasi, atau melakukan hal lain yang menenangkan Anda. Saat Anda rileks, fungsi sistem peredaran darah akan meningkat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code